Home Wisata Berpetualang Menjelajah Pulau Flores

Berpetualang Menjelajah Pulau Flores

253
0

Pulau Flores di Nusa Tenggara Timur semakin dikenal hingga mancanegara. Banyak paket wisata ditawarkan biro perjalanan kepada wisatawan asing dan domestik untuk berkunjung ke Flores.

Di ujung barat Pulau Flores yakni Labuan Bajo, ibu kota Kabupaten Manggarai Barat, pelancong ditawarkan wisata alam mengunjungi Taman Nasional Komodo untuk melihat binatang Komodo. Selanjutnya menyelam di bawah laut Taman Nasional Komodo.

Bagi wisatawan yang sangat suka berpetualang di alam bebas tersedia Padang Savana Pulau Rinca dan Pulau Komodo sambil melihat binatang Komodo yang sudah masuk tujuh keajaiban dunia pada 2013 lalu.

Selain itu, wisatawan asing dan domestik mendaki gunung Mbeliling untuk melihat keunikan burung-burung yang endemik hidup di Pulau Flores, sambil menikmati air terjun di beberapa tempat di kawasan hutan Mbeliling.

Bergeser ke wilayah tengah, wisatawan diajak berkunjung ke Kampung Adat Waerebo dengan perjalanan kaki selama kurang lebih 3-4 jam. Wisatawan ke kampung itu akan melihat keunikan Mbaru Niang masyarakat Manggarai Raya di Pulau Flores.

Selain itu, mereka juga melihat persawahan Lodok yang hanya ada di wilayah Flores bagian barat. Saat ini persawahan itu diperkenalkan dengan sebutan spider field farm.  Sawah ini adalah sebuah sistem pembagian lahan yang sangat adil yang diwariskan leluhur Manggarai Raya.

Setelah mengunjungi persawahan itu, wisatawan asing dan domestik melanjutkan perjalanan ke puncak Ranaka. Puncak Ranaka adalah bekas gunung api. Di atas gunung itu kita dapat menikmati matahari terbit maupun terbenam.

Wilayah alam di Pulau Flores bagian barat sangat cocok untuk berwisata alam sambil menikmati matahari terbenam di bagian Barat. Berpetualangan di rimba Ranamese sangat menantang bagi wisatawan sambil melihat beranekaragam burung-burung.

Wilayah lain yang tak kalah menariknya ada pesisir selatan dari Manggarai Timur. Wisatawan asing dan domestik bisa mendaki ke Gunung Ndeki, yang sering disebut Poco Ndeki.

Di puncak Ndeki ada situs batu berbentuk kelamin laki-laki dan perempuan. Dari Puncak Ndeki itu kita bisa menikmati matahari terbit pada pagi hari maupun matahari terbenam pada sore hari. Juga melihat burung-burung yang hidup di alam bebas di hutan sekitarnya.

Selain itu di situs itu, warga dari Suku Rongga biasa menggelar ritual minta hujan apabila terjadi kemarau di kampung-kampung sekitar gunung tersebut. Selain gunung itu, ada juga Gunung Komba di mana terdapat situs-situs leluhur Suku Rongga.

Di sekitar Gunung Komba, ada dua batu berbentuk payudara perempuan. Di wilayah itu juga ditawarkan berpetualang di padang Savana Mausui. Namun, saat ini akibat kemarau panjang, padang itu tidak hijau karena rumputnya mati.

Dari sana kita bisa menikmati Kampung Tua Nawe yang terletak di atas bukit dari Kampung Sambikoe, Kelurahan Watunggene, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur. Dari kampung itu wisatawan menikmati matahari terbenam di wilayah Flores bagian barat.

Dari kampung itu dapat menikmati keindahan dan keunikan sebuah tebing yang masih asli. Dan juga menikmati keindahan Pantai Mbolata, Pantai pasir putih Mausui dan puncak gunung Inerie.

Belum lama ini, Bonifasius Jawa dan Agustinus Nggose   mengisahkan Nawe adalah bekas kampung tua dari leluhur orang Sambikoe. Ada bekas-bekas batu megalitik yang ada ditengah kampung itu serta batu berbentuk benteng. Ada batu bulat yang diakui sebagai batu persembahan dari para leluhur. Kini, kampung tua itu tidak terawat lagi.

“Saya sudah beberapa kali ke Kampung Tua Nawe ini. Dari kampung ini dapat menikmati matahari terbenam serta melihat sebuah tebing di bagian timur dari kampung tersebut,” jelasnya.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Manggarai Timur, Galus Ganggus menjelaskan, alam di wilayah Manggarai Timur masih sangat asli. Bahkan, binatang Komodo juga hidup di alam di Pota, Kecamatan Sambi Rampas.

Selain wisata alam, Manggarai Timur juga menawarkan wisata budaya, wisata pantai, dan wisata gunung.

“Mari kita sama-sama menjaga keunikan alam serta menjaga kebersihan di pantai, baik pantai di selatan Manggarai Timur maupun di bagian utara,” kata Ganggus.

Sumber : Kompas Travel

SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here