Home Potensi Indonesia Kembangkan Implan Tulang Buatan Harga Terjangkau

Indonesia Kembangkan Implan Tulang Buatan Harga Terjangkau

247
0

Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) melalui Pusat Teknologi Material (PTM) mengembangkan implan tulang Stainless Steel 316 L dari bahan lokal sehingga mampu mengurangi harga 60 hingga 70 persen dibandingkan dengan implan tulang impor yang setara.

Implan tulang yang dikembangkan memanfaatkan Ferro-Nickel lokal sebagai bahan baku utama ini dikembangkan menggandeng mitra lokal menggunakan sumber daya dari Pomala, Sulawesi Tenggara.

Uji produksi massal 500 implan di industri telah dilakukan dan dapat menekan harga implan 60 hingga 70 persen dibandingkan dengan harga implan tulang impor yang setara.

Efisiensi tanpa mengesampingkan kualitas menjadi upaya yang terus dilaksanakan. Upaya penyediaan alat kesehatan berbahan baku lokal ini dilakukan dengan memberikan nilai tambah (adding value) pada sumber daya lokal sehingga dapat memperkuat industri nasional.

Hal ini akan mendorong industri dalam negeri untuk memproduksi produk alat kesehatan berbasis bahan baku lokal dengan biaya yang lebih efisien. Setelah memenuhi beberapa persyaratan ijin edar dari instansi terkait, produk yang dihasilkan pun dapat menggantikan produk impor yang selama ini dipakai, katanya.

Kebutuhan nasional alat kesehatan (alkes) implan untuk penyelenggaraan jaminan kesehatan sangat tinggi. Tingginya angka kecelakaan lalu lintas serta meningkatnya usia harapan hidup manusia Indonesia membutuhkan implan karena kerusakan tulang.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan 2012, belanja total alat kesehatan (alkes) mencapai kurang lebih Rp 7 triliun, di mana sumbangan dari industri manufaktur lokal alkes hanya sekitar empat persen dari total anggaran belanja alkes. Sedangkan potensi pasar alkes di Indonesia ini cukup besar mencapai enam persen dari PDB.

Contoh produksi implan yang dikembangkan telah memenuhi persyaratan material medis kedokteran orthopaedi dan kekuatan mekanik bahan implan sesuai standard internasional (ASTM F 138/ISO 5832-1 dan ASTM A 276).

Hasil inovasi ini pun dapat dijadikan produk implan generik nasional yang efektif untuk pelayanan kesehatan masyarakat sehingga dapat meningkatkan kemandirian bangsa dan substitusi impor alkes implan tulang.

Ini berarti banyak manfaatnya. Berbasis sumber daya material lokal, adding value oleh industri dalam negeri, sehingga menyerap tenaga kerja lokal. Tentu hal ini diharapkan dapat mendorong pembangunan ekonomi.

SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here