Home Wisata Indonesia Mulai Kembangkan Medical Tourism

Indonesia Mulai Kembangkan Medical Tourism

246
0

Mengawinkan kesehatan dan pariwisata atau sering disebut medical tourism bukanlah hal yang asing lagi. Apalagi negara-negara di dunia dengan teknologi medis yang canggih, seperti Singapura.

Akibat banyaknya warga Indonesia yang lebih percaya dan memilih berobat di luar negeri, Kementerian Kesehatan pada tahun 2011 mencatat adanya kerugian devisa hingga Rp110 triliun.
Tak ingin lagi kecolongan, sejak beberapa tahun ke belakang, pemerintah  dan swasta telah melakukan perbaikan di bidang layanan kesehatan ini.
Berlatar pada keinginan mengembangkan program tersebut, Sahid Sahirman Memorial Hospital atau SSMH mengembangkan program medical tourism.
Hospitality service yang selama ini menjadi keunggulan jaringan hotel Sahid, akan diterapkan juga dalam Rumah Sakit ini, agar pasien tidak merasa sedang  berada di Rumah Sakit, selain memberikan pelayanan kesehatan yang berkualitas.
Salah satu potensi medical tourism yang bisa dikembangkan oleh sebuah negara adalah layanan fertilitas. Karena itu SSMH menyediakan layanan bayi tabung atau invitro fertilization dengan menggandeng Smart IVF.
Layanan program bayi tabung yang canggih, modern, dan terjangkau ini ditawarkan lengkap dengan antar jemput bandara, serta paket wisata di Jakarta, juga layanan antar jemput dari rumah atau kantor.
Medical tourism di Indonesia ini tidak hanya potensial untuk bisa mendapatkan pasien dari luar negeri, yang terpenting adalah bisa mendapat kepercayaan pasien dalam negeri.
SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here