Home Wisata Liburan Di Museum Ternyata Menyenangkan

Liburan Di Museum Ternyata Menyenangkan

233
0

Ingin liburan bersama keluarga tetapi tak punya cukup waktu untuk berlibur ke pantai atau pegunungan? Jika wisata permainan dan pusat perbelanjaan sudah tak menarik lagi, Anda bisa mempertimbangkan museum sebagai tujuan.

Ada banyak museum di Jakarta bisa disinggahi, dari yang sudah terkenal seperti Museum Nasional di kawasan Monumen Nasional sampai yang nyaris tak terdengar namanya. Tinggal pilih sesuai minat Anda dan keluarga.

Museum bertema sejarah sampai budaya ada di Jakarta. Perlu diingat, bahwa berwisata ke museum bukan berarti hanya akan melihat deretan benda-benda lama, tua, dan kuno. Intinya, bermain di museum tak bakal “garing”!

Sasmitaloka Ahmad Yani di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, misalnya. Museum ini dapat dijadikan pilihan, terutama Anda yang menyukai sejarah sekaligus ingin bernostalgia menikmati rumah lawas.

Museum ini adalah salah satu lokasi tragedi 30 September 1965. Beberapa bekas peristiwa itu bisa ditemukan.

Menariknya, bentuk dan tata ruang museum yang berlokasi tak jauh dari Stasiun Manggarai maupun halte Transjakarta Laturharhary tersebut nyaris tak berubah dari kondisi pada 1965. Karena itu, penikmat arsitektur dan benda-benda era 1960-an bisa memuaskan diri di sini.

Hampir semua benda di situ masih sesuai bentuk dan posisi aslinya. Ada ruang makan dengan perkakas berbahan kayu, lampu gantung buatan 1962, TV layar cembung dan tombol bulat besar, hingga deretan boneka porselen.

Inspirasi

Lain lagi bagi Anda yang menjadikan wisata sebagai cara untuk mencari inspirasi dan menyemangati diri. Anda bisa mengunjungi Museum Taman Prasasti di kawasan Tanah Abang,  Jakarta Pusat. Anda cukup naik kereta komuter ke Stasiun Tanah Abang atau angkutan lain ke arah Jalan KS Tubun untuk mendatangi tempat ini.

Museum Prasasti semula adalah kuburan. Tapi, tak perlu takut. Tak ada suasana suram dan horor di sana.

Sejak 1975, tak ada lagi jenazah dikebumikan di makam Kebon Jahe Kober ini.  Sejak 1977 fungsi lahan di situ sudah berubah menjadi museum.

Daya tarik Museum Prasasti adalah berbagai bentuk nisan dan pahatannya. Di museum ini berderet makam dan nisan milik Olivia Marianne Raffless—istri Thomas Raffles, pendiri Kebun Raya Bogor dan penguasa Inggris di Jawa pada sebelum masa kemerdekaan—hingga Soe Hok Gie, mahasiswa kritis angkatan 1960-an yang mati muda di puncak Mahameru, Gunung Semeru.

Tapi, kalau pemakaman yang sering dijadikan lokasi pengambilan foto prewedding ini juga bukan pilihan menarik, kawasan Tanah Abang masih punya museum menarik lainnya. Museum Tekstil namanya.

Memasuki museum ini Anda akan disambut lemari dengan jejeran kain batik, tenun, dan ulos, dalam aneka warna. Lalu, di dalamnya ada kebun kecil berisi tanaman yang daunnya adalah pewarna alami, seperti American tulip Tree dan Caesarweed.

Nah, di Museum Tekstil ini Anda dan keluarga bisa menjajal membuat batik tulis. Bahan dan peralatan yang diperlukan, mulai dari canting, malam—semacam lilin cair—hingga kain putih, sudah tersedia, yaitu di Pendopo Batik.

Di sini pun Anda bisa menemukan sederet alat tenun bukan mesin. Anda bisa mencoba menenun dengan panduan instrukturnya.

 

SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here