Home Budaya Sabang Sambut Turis Dengan Pasar Kaget Dan Kursus Debus

Sabang Sambut Turis Dengan Pasar Kaget Dan Kursus Debus

207
0

Dalam rangka menyambut kedatangan kapal pesiar di Pulau Sabang, Aceh, pemerintah daerah setempat telah mempersiapkan berbagai keperluan untuk memanfaatkan kedatangan ribuan wisatawan mancanegara.

“Kita telah siapkan banyak fasilitas agar mereka mau mengeluarkan uang di kita sebanyak-banyaknya, sehingga dalam waktu singgah yang singkat dari kapal tersebut, masyarakat dapat keuntungan besar,” ujar Kepala Bidang Pengembangan Usaha Dinas Pariwisata Provinsi Aceh, Amiruddin Cut Hasan, di Jakarta, Rabu (27/1/2016).

Ia menambahkan, pihaknya telah mengarahkan dan membantu masyarakat Sabang untuk mempersiapkan kedatangan kapal pesiar. Seperti membuat suvenir, memberdayakan jasa transportasi yang mengantar ke obyek-obyek wisata, termasuk soal pengelolaan obyek wisata.

“Adapun fasilitas-fasilitas wisata yang sudah kita kembangkan seperti diving, snorkeling, dan melihat jenis-jenis ikan di sana dengan perahu kaca,” ujar Amiruddin.

Ia juga mengaku pihaknya akan mengajak para wisatawan mancanegara untuk mencoba pengalaman langsung wisata budaya. Turis tidak akan hanya diminta menonton pertunjukan, tetapi mencoba tarian dan membuat kerajinan khas daerah setempat.

Seni budaya yang bisa melibatkan turis misalnya belajar memainkan alat musik tradisional aceh, Rifai. Ada pula dansa atau menari bersama, hingga belajar debus. Saat kapal berlabuh, masyarakat Sabang akan membuka pasar kaget, pasar yang khusus dibuka saat berlabuhnya kapal Star Cruise. Di pasar ada aneka barang-barang cendramata yang dijual.

“Ini merupakan strategi juga, kita ingin memberikan pengalaman menarik pada turis-turis yang datang. Kalau nonton saja akan bosan, dan itu sudah biasa, dengan mengajak mereka berpartisipasi dalam budaya kita, harapannya akan terkenang, dan mendapat nilai jual tinggi,” papar Amiruddin.

Sementara untuk sarana dan prasarana berlabuhnya kapal sendiri, Amiruddin yakin sudah sangat memadai. Ia beranggapan karena Sabang sudah didatangi kapal pesiar sejak lama yaitu sejak 2005.

“Sabang mempunyai pelabuhan yang bagus dan besar. Memiliki total tiga dermaga dengan yang terpanjang 480 meter,” tuturnya.

Sebelumnya, Deputi Bidang Pengembangan Destinasi dan Investasi Pariwisata, Dadang Rizki Ratman menuturkan pada tahun 2016, Sabang akan menjadi pulau di Indonesia yang paling banyak dilalui kapal pesiar.

Terhitung akan ada lebih dari 15 kapal pesiar dari berbagai negara yang akan datang ke pulau di ujung barat Indonesia tersebut. Oleh karena itu, Kementerian Pariwisata mengharapkan kesiapan dari pemerintah daerah setempat untuk mengambil peluang tersebut.

“Sabang mendapat jatah 15 kapal pesiar Cruise akan berlabuh sepanjang 2016. Ini merupakan peluang besar, manfaatkan, jangan disia-siakan. Buat persiapannya dengan matang,” ungkapnya saat memberikan pengarahan dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pariwisata Indonesia, Rabu (27/1/2016), yang dihadiri perwakilan dinas pariwisata dari berbagai daerah di Indonesia.

SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here